Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tips dan Aturan Untuk Bisnis Rumahan

Tips dan Aturan Untuk Bisnis Rumahan

Mungkin Anda ingin bekerja dari rumah, tetapi Anda memilih untuk tidak menghabiskan waktu sepanjang hari di ruang tamu atau ruang belajar. Atau mungkin Anda memiliki ruang yang bagus di rumah Anda untuk memulai bisnis. 

Memulai bisnis di rumah kedengarannya ideal, karena itu menyenangkan dan dekat dan Anda menghemat biaya. Bagi beberapa orang, mudah untuk mengubah loteng atau gudang menjadi ruang kerja dan yang lain memiliki ekstensi untuk mereka gunakan. 

Tapi apapun situasi Anda, aturan yang sama berlaku untuk semua orang jika mereka ingin memulai bisnis rumahan. Kami telah membuat daftar aturan ini untuk Anda.

Rencana zonasi rumah

Setiap kotamadya memiliki rencana zonasi untuk rumah. Rencana zonasi ini menentukan apakah Anda dapat memulai bisnis rumahan atau tidak dan apa aturannya jika diizinkan. Seringkali itu tergantung pada jenis bisnis yang Anda miliki. 

Baca Juga : Alasan Mengapa Kamu Harus Berbisnis Online

Umumnya, profesi liberal seperti akuntan, copywriter atau jurnalis diperbolehkan memulai bisnis rumahan selama memenuhi syarat. Tetapi jika Anda seorang penata rambut, misalnya, lebih sulit mendapatkan izin karena Anda sering menerima pelanggan. 

Yang terbaik adalah menanyakan kota Anda tentang opsi apa yang sesuai untuk situasi Anda. Apakah bisnis rumahan sesuai dengan rencana zonasi? Kemudian Anda masih harus mendaftarkan perusahaan Anda ke pemerintah kota.

Gangguan

Dalam kebanyakan situasi kehidupan, Anda harus berurusan dengan tetangga dan Anda harus memperhitungkan hal ini. Oleh karena itu, saat Anda memulai bisnis rumahan, seharusnya tidak ada ketidaknyamanan bagi warga sekitar. Hal ini tidak hanya menyangkut gangguan kebisingan atau mungkin gangguan bau, tetapi juga gangguan lalu lintas karena, misalnya, Anda memiliki banyak pelanggan di luar sana. 

Bila pelanggan ini sering datang dengan mobil, hal ini dapat menyebabkan gangguan parkir dan itu menjadi alasan pemerintah kota menolak permintaan bisnis rumahan. Untuk alasan ini, juga tidak mungkin untuk memulai toko fisik atau fasilitas katering dari tempat tinggal.

Rumah vs. tempat bisnis

Sebuah rumah, seperti namanya, ditujukan untuk tempat tinggal. Itulah mengapa di sebagian besar kota Anda hanya dapat menggunakan de of the house sebagai ruang kerja. 

Pemerintah kota ingin mempertahankan karakter hunian dan mencegah rumah menjadi properti komersial. Jika Anda melanggar aturan rencana zonasi, Anda berisiko dikenakan denda yang besar. 

Jika Anda mengharapkan perusahaan Anda tumbuh dengan cepat, maka Anda harus memikirkan dengan hati-hati apakah Anda dapat mematuhi aturan ini. Karena misalkan Anda memiliki perusahaan dengan stok fisik, Anda harus bisa menyimpan stok ini di suatu tempat. 

Saat persediaan itu bertambah, dengan cepat ia membutuhkan lebih banyak ruang daripada yang diperbolehkan (dan Anda harus bertanya pada diri sendiri apakah Anda ingin rumah yang penuh dengan persediaan). Jadi periksa ini sebelumnya.

Staf

Karena rumah bukanlah properti komersial, Anda tidak boleh membiarkan staf bekerja dari bisnis rumahan Anda (kecuali dia adalah penghuni rumah). 

Jadi jika Anda berencana untuk merekrut, bisnis rumahan bukanlah solusi yang tepat untuk Anda.

Iklan

Karena sebuah rumah diperuntukkan untuk tempat tinggal, maka tidak boleh pula mengubah tampilan spasial rumah tersebut. Artinya Anda tidak boleh memasang iklan, seperti poster atau lampu neon, di dalam rumah atau melakukan penyesuaian lain pada rumah yang tidak sesuai dengan sebuah rumah. 

Yang diperbolehkan adalah papan nama terpisah (misalnya di taman) sehingga calon pelanggan dapat melihat di mana mereka harus pergi.

Tahu lebih banyak ?

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang memulai bisnis rumahan, tetapi tidak dapat memahaminya? Mulailah memulainya dari sekarang!

Post a Comment for "Tips dan Aturan Untuk Bisnis Rumahan"