Ini Dia Mitos Dan Sejarah Jembatan Akar


Apa Itu Jembatan Akar ?

Jembatan akar adalah jembatan yang di bentuk dengan menghubungkan akar-akar besar diantara dua pohon yang terpisah antara kampung satu dengan yang lainnya yang di pisahkan oleh sungai, jika dahulunya digunakan untuk menyeberang ke kampung sebelah, namun untuk saat ini juga sudah menjadi salah satu objek wisata di Kabupaten Pesisir Selatan. Yang hingga hari ini masih dipertahankan oleh masyarakat dan pemerintah setempat dan tidak berniat untuk mengantinya dengan jembatan yang terbuat dari bahan yang lebih modern, seperti besi ataupun baja.

Ini Dia Mitos Dan Sejarah Jembatan Akar


Letak Jembatan Akar

Terletak di kampung Pulut-pulut kecamatan Bayang Utara. Objek wisata ini berjarak 24 KM dari Painan dan 65 KM dari Padang. Kalau dari kota Padang, Menempuh perjalanan sekitar lebih kurang 2 jam.

Sejarah Singkat

Menurut keterangan warga, Jembatan Akar itu di buat oleh Pakiah Sokan alias Angku Ketek bersama masyarakat Desa Pulut-pulut, tempat jembatan ini berada. Di Pesisir selatan, Pakiah Sokan adalah seorang yang berilmu tinggi dan sering memberikan pengajian. Terbit ide untuk membuat Jembatan Akar, setelah titian bambu yang biasa digunakan masyarakat, sering hancur dan diseret air bah bila Sungai Batang Bayang meluap. Bagi Pakiah Sokan, yang tiap harinya memberikan pengajian ke desa seberang (Lubuak Silau), meski jembatan tidak ada, aktivitas tetap bisa dijalankan. Karena dengan segala kepandaiannya, ia bisa berjalan di atas air.

Namun, bagi masyarakat awam hal ini tentu masalah. Terputusnya hubungan dua desa karena tiadanya jembatan. Suatu kali terpikir oleh Pakiah Sokan untuk menanam pohon beringin dan pohon asam kumbang, tak jauh dari titian bambu. Berawal dari penanaman pohon itulah maka di bentuk akar-akar yang besarnya, menjadi sebuah jembatan yang indah dan unik.

Mitos Jembatan Akar

Indonesia memang unik, biasanya tempat wisata di Indonesia selalu ada saja mitos yang berkembang di masyarakat, baik itu mitos tentang hal-hal yang baik juga tidak terlepas dari mitos yang buruk.Begitu juga dengan keberadaan jembatan akar di kabupaten Pesisir Selatan ( Sumatera barat ) ini, yang mana mitosnya : Jika seseorang yang sulit mendapatkan jodoh jika mandi di bawah jembatan dengan penuh keyakinan, maka akan mudah mendapatkan jodoh.

Demikianlah Informasi wisata pada hari ini, semoga menambah wawasan wisata kita.


  

Artikel Berhubungan

Artikel Menarik Lainnya

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.