Empat Penyakit Berbahaya, Akibat Sering Konsumsi Alkohol

Alkohol merupakan bahan utama dari aneka minuman keras. Kadar alkohol dalam minuman keras sendiri berbeda-beda. Beberapa contohnya yaitu bir, whisky, brendi, juga anggur. Untuk diketahui bahwa alkohol tak memiliki warna, berupa cairan bening, mudah menguap, bersifat memabukkan, mudah bergerak, rasa panas, mempunyai aroma khas, dan juga bersifat mudah terbakar. Jika terbakar, nyala api yang ditimbulkan berupa api biru tak berasap.
Empat Penyakit Berbahaya, Akibat Sering Konsumsi Alkohol

Diantara penyakit yang bisa ditimbulkan oleh seringnya seseorang mengkonsumsi Al-kohol adalah sebagai berikut :

1. Kanker

Konsumsi alkohol berlebihan dapat menyebabkan beberapa jenis kanker seperti payudara, usus besar, kerongkongan, hati, leher dan kepala kanker.

Alasan Mengapa minum alkohol dapat menyebabkan kanker adalah karena etanol diubah oleh tubuh menjadi bahan kimia beracun disebut asetaldehida. Kimia ini menyebabkan kerusakan DNA dan mencegah sel-sel untuk memperbaiki diri. Selain itu, Alkohol juga menyebabkan lebih cepat merusak hati , sehingga meninggalkan mereka lebih baik untuk menghindari kerusakan.

Alasan lain mengapa orang harus menghindari alkohol atau minum dalam jumlah kecil adalah karena menghambat penyerapan nutrisi anti-kanker seperti vitamin A, B, C dan D .

2. Osteoporosis

Penyakit tulang yang ditandai dengan penipisan tulang dan patah tulang meningkat. Paling sering mempengaruhi wanita setelah menopause, tetapi hal ini tidak tertutup kemungkinan juga menyerang pada laki-laki.

Primal Kaur, MD, seorang spesialis osteoporosis di Temple University Health System di Philadelphia, mengatakan Web MD: "Alkohol memiliki beberapa efek pada kalsium." Tulang memburuk karena tidak cukup kalsium.

"Alkohol mengganggu pankreas dan penyerapan kalsium dan vitamin D. alkohol juga mempengaruhi hati, yang penting untuk mengaktifkan vitamin D-yang ini juga penting untuk penyerapan kalsium."

Selain itu, reguler konsumsi alkohol meningkatkan kadar hormon lain seperti kortisol dan hormon paratiroid yang meningkatkan tulang keropos.

3. Depresi

Alkohol sering digunakan untuk sementara mengobati kecemasan dan stres, dan sementara itu mungkin membuat Anda merasa santai dan mengantuk, itu tidak akan benar-benar membuat Anda merasa lebih baik.

Penyalahgunaan alkohol serius dan depresi saling berhubungan kira-kira sepertiga dari orang-orang dengan gangguan depresi umumnya juga memiliki masalah dengan alkohol. Ini terutama karena orang-orang yang depresi lebih mungkin untuk minum. Alkohol bertindak sebagai depressant, berarti bahwa hal itu dapat memperburuk depresi.

Alkohol juga menyebabkan kerusakan otak dan dapat menyebabkan depresi. Pada dasarnya, meskipun alkohol anda anggap sebagai obat, itu harusnya tidak pernah digunakan untuk mengobati diri atau melarikan diri dari persoalan hidup.

4. Kerusakan hati

Organ pertama dibutuhkan ketika Anda menelan alkohol adalah hati karena alkohol adalah dimetabolisme oleh hati. Ketika Anda mengkonsumsi alkohol, itu menyebabkan kerusakan dan bahkan membunuh sel-sel hati.

Dengan memperhatikan beberapa bahaya penyakit kronis yang dapat muncul akibat meminum minuman beralkohol maka sebaiknya kita menghindari untuk mengkonsumsinya, karena kesehatan itu mahal dan sangat berharga.

Artikel Berhubungan

Artikel Menarik Lainnya

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.